Lima Dimensi Panggilan TUHAN

5. Tuhan memanggil kita untuk menaklukkan segala sesuatu yang negatif yang masih ada dalam hidup kita dan sekeliling hidup kita. Jika sampai saat ini Anda masih terus bergumul menghadapi kemanusiawian, kekurangan dan kelemahan manusiawi, dan kedagingan yang masih sering mengganggu, hari ini saya tegaskan, ada sebuah panggilan Tuhan yang secara khusus Dia berikan kepadamu: Dia memanggil engkau untuk menaklukkan segala hal negatif yang masih ada dalam dirimu. Kalau Dia memanggil Anda, Diapun yang memperlengkapi Anda.

Anda hanya perlu bangkit dalam kuasa Roh dan pergunakan tangan imanmu untuk meraih anugerah dan otoritas yang Tuhan sediakan buat kita, dan taklukkanlah segala kelemahan, kekurangan, kedagingan, dan kemanusiawian yang masih ada dalam hidupmu. Tuhan sudah menaklukkan semua itu di kayu salib, kini kita yang bertanggung jawab untuk menaklukkannya atas hidup kita.

Ketika kita bisa menaklukkan semua yang negatif dalam diri kita, akan jauh lebih mudah untuk kita menaklukkan semua yang negatif di sekeliling kita. Karena iblis yang terkuat yang masih berkeliaran di dunia ini adalah iblis yang ada di dalam kita. Jika kita bisa menaklukkan roh keserakahan yang masih ada di dalam kita, maka untuk menggerakkan bangsa-bangsa meninggalkan keserakahan akan menjadi sesuatu yang mudah untuk terjadi. Jika kita bisa menaklukkan hawa nafsu yang masih ada di dalam kita, kita akan bisa dengan mudah menaklukkan hawa nafsu yang ada di luar sana.

Apapun yang negatif yang masih ada dalam dirimu: ketakutan-ketakutan, trauma, kemanusiawian, atau apapun juga, tanggulangilah semua itu! Tuhan telah memberikan panggilanNYA, responilah, karena di dalam panggilan Tuhan itu ada anugerah. Ketika kita meresponi panggilanNYA, anugerah pun akan tercurah. Ketika kita meresponi panggilanNYA, hidup kitapun akan mengalami perubahan yang luar biasa.

 

4. Tuhan memanggil kita untuk memberi dampak atau mempengaruhi kehidupan orang-orang lain dengan kehidupan roh yang telah kita miliki. Semakin saya merenungkan prinsip ini, semakin saya menyadari bahwa Tuhan ingin saya menjadi orang yang berpengaruh. Meskipun saya harus mengawali dengan satu atau dua orang, selama saya setia, Tuhan akan membawa saya untuk mulai mempengaruhi sepuluh-dua puluh orang. Dan ketika saya setia dengan yang sepuluh-dua puluh itu, saya akan diberi kepercayaan lebih lagi dengan seratus-dua ratus orang, dan begitu seterusnya.

Karena itu, pastikan Anda belajar menyadari bahwa Tuhan ingin setiap kita terus memberi pengaruh. Ketika Anda bertemu dengan seseorang yang sedang membutuhkan sesuatu dari Tuhan, pastikan Anda segera bertindak. Apa yang selama ini kita terima dari Tuhan, mungkin telah menjadi sesuatu yang kita anggap “biasa,” tapi bagi orang lain itu adalah sesuatu yang “luar biasa.” Sama seperti nasi satu bungkus mungkin adalah hal yang biasa bagi kita, tetapi bagi orang yang sudah berhari-hari tidak makan, nasi sebungkus itu menjadi sesuatu yang sangat berharga dan disyukuri.

Karena itu, belajarlah untuk membagikan apa yang Tuhan sudah percayakan kepadamu, sehingga wilayah pengaruhmupun akan semakin diperluas oleh Tuhan. Kejadian 1:26 berkata, “Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan [+] burung-burung di udara dan [+] atas ternak dan atas seluruh bumi dan [+] atas segala binatang melata yang merayap di bumi”, ada penambahan wilayah pengaruh dari waktu ke waktu. Selama kita terus bertumbuh di dalam Tuhan, wilayah pengaruh yang Tuhan berikan kepada kitapun akan semakin berkembang.

Akan tetapi ada satu peringatan yang perlu kita perhatikan di sini: Semakin besar lingkup pengaruh yang Tuhan beri kepada kita, semakin banyak pula orang yang ingin memberkati kita secara materil; untuk itu kita perlu mengenali mana pemberian yang boleh kita terima dan mana yang tidak [baca kisah Elisa dan perempuan Sunem (2 Raja-Raja 4); Elisa dan Naaman (2 Raja-Raja 5)]. Pastikan hati kita terus tertuju kepada kebenaran, sehingga kita akan selalu ada dalam zona aman. Karena dengan semakin banyaknya kehidupan orang yang kita pengaruhi, selama hati kita terus tertuju kepada kebenaran, kita tidak akan pernah tergoda untuk mengambil keuntungan atau memanfaatkan orang-orang yang hidupnya diberkati oleh karena pengaruh kita itu.

 

3. Tuhan memanggil kita untuk dapat berkomunikasi dengan diriNYA secara langsung dan terus menerus. Ketika kita menyadari panggilan yang satu ini, kita tidak perlu lagi bergumul hanya untuk mendengar suaraNYA. Karena kitab Amsal berkata, “Telinga yang mendengar dan mata yang melihat, kedua-duanya dibuat oleh Tuhan” (Amsal 20:12). Itu berarti, jika sampai hari ini Anda masih terus mengalami pergumulan dalam mendengar suara Tuhan, ada sesuatu yang salah dalam persepsi Anda, karena pada dasarnya Tuhan memang ingin berkomunikasi dan membangun hubungan dengan kita.

Seringkali, konsep pikir kitalah yang membuat kita tidak bisa mendengar suara Tuhan. Kadangkala kita berpikir, “Aku belum cukup berdoa, jadi aku tidak bisa dengar suara Tuhan.” Atau “Aku masih jatuh bangun dalam dosa, jadi Tuhan tidak mungkin berbicara dengan aku.” Padahal, jika kita mengingat dulu pada waktu kita menerima keselamatan, bahkan saat kita masih hidup dalam dosapun kita bisa mendengar Tuhan memanggil kita kepada keselamatan; itu sebabnya kita bisa meresponinya. Karena itu, konsep pikir kita yang terlebih dahulu harus dirombak.

Selain konsep pikir, gaya hidup yang kita miliki juga bisa membuat kita tidak bisa mendengar suara Tuhan, kita sengaja punya gaya hidup yang menjauh dari Tuhan; ketika Tuhan memanggil kita untuk mendekat, kita justru menyibukkan diri dengan berbagai kesibukan. Tapi ketika kita mengambil sikap untuk terus membenahi hidup kita selaras dengan kebenaran, kita pasti akan bisa dengan mudah kembali mendengar suaraNYA, sehingga Tuhan bisa dengan mudah memberikan arahan-arahan dan tuntunanNYA.

Dan satu hal yang saya amati, semakin kita mendengar suaraNYA, semakin lembut pula hati kita; semakin kita mendengar suaraNYA, semakin mudah untuk kita taat. Dan makin sering kita mendengar suara Tuhan, makin kita akan mengenali ketika suara yang sama diperdengarkan lewat orang-orang lain di sekitar kita.

Itu sebabnya, orang yang keras kepala pasti adalah orang yang tidak pernah mendengar suara Tuhan, ia hanya mendengar suara dari pikirannya sendiri, sementara seringkali pikirannya itu keliru, sehingga ia disesatkan oleh pikirannya sendiri. Karena orang yang keras kepala adalah orang yang memiliki pikiran yang tertutup/sempit, sehingga ia tidak bisa menerima input dari luar. Namun ketika Tuhan berbicara dan kita mendengar suaraNYA, apa yang Tuhan sampaikan tersebut secara otomatis akan membuat pikiran kita terbuka.

Manfaat yang akan kita peroleh jika kita sering mendengar suara Tuhan:

a. Semakin sering kita mendengar suara Tuhan, semakin kita akan memiliki roh yang lembut di hadapan Tuhan.

b. Semakin sering kita mendengar suara Tuhan, semakin kita akan dikenali dan dimiliki oleh Tuhan sendiri.

c. Semakin sering kita mendengar suara Tuhan, semakin kita akan mengenal Dia dengan benar.

d. Semakin sering kita mendengar suara Tuhan, kehadiranNYA dalam hidup kita akan semakin bertambah nyata. Dengan demikian, kita tidak akan mudah digoncangkan oleh apa yang terjadi di sekeliling kita.

e. Semakin sering kita mendengar suara Tuhan, kita akan semakin mudah mengenali kebenaran yang ada dalam kehidupan orang-orang lain.

Seringkali, ada seseorang yang memanggil kita, namun kita tidak bisa mendengarnya. Apa penyebabnya? Karena fokus kita sedang tertuju kepada hal yang lain, kita tidak mengharapkan orang tersebut tiba-tiba memanggil kita. Demikian pula, seringkali ketika Tuhan memanggil kita, karena fokus perhatian kita sedang tertuju kepada hal yang lain, meskipun kita rindu berbicara dengan Dia, kita tidak bisa mendengar ketika Dia sungguh-sungguh berbicara.

Yang dimaksud dengan fokus perhatian kita teralih adalah hati kita tidak lagi memprioritaskan Dia. Selama kita terus memprioritaskan Tuhan dan rencanaNYA dalam hidup kita, kapanpun dan dengan cara apapun Tuhan berbicara, kita akan segera bisa mendengarnya.

Maleakhi 3:1 berkata, “Dengan mendadak Tuhan yang kamu cari itu akan masuk ke baitNYA! Malaikat Perjanjian yang kamu kehendaki itu, sesungguhnya, Ia datang…” Saya percaya, dalam waktu dekat ini, Anda akan sungguh-sungguh alami bagaimana Tuhan menyatakan diriNYA kepada Anda sebagai Allah pembuat ikatan janji.

Namun untuk itu kita perlu terus menjaga hati yang haus dan lapar akan Tuhan, dan hati yang memprioritaskan Tuhan dan rencanaNYA, karena hanya itulah yang akan menolong kita untuk bertemu dengan Allah pembuat ikatan janji itu. Sekali ikatan janji terjadi, tidak ada lagi yang tidak mungkin bagi kita. Selama kita terus mengerjakan bagian kita dengan setia, Tuhanpun akan mengerjakan bagianNYA.

 

2. Tuhan memanggil kita untuk diberkati dan menjadi saluran berkat. Alasan mengapa sampai saat ini banyak orang percaya masih terus hidup dalam pergumulan adalah karena mereka meresponi panggilan pertama dengan respon yang salah. Selama kita meresponi panggilan Tuhan untuk mengalami perubahan hidup dengan benar, kita pasti akan selalu menikmati berkat Tuhan dan menjadi berkat bagi orang lain.

Selama ini, ada cukup banyak orang percaya yang masih terus berpindah dari satu gereja ke gereja lain, hanya karena mereka ingin “menghindari” konflik yang ada. Padahal sebenarnya, konflik itu bukan ada di dalam gereja, melainkan dalam diri mereka sendiri. Itu sebabnya Tuhan sengaja mengirim orang-orang untuk “membantu” kita keluar dari konflik itu agar kita bisa menanggulanginya. Ketika kita terus meresponi proses pembentukan Tuhan seperti yang Tuhan inginkan, kita pasti akan mulai mengalami perubahan menjadi pribadi seperti yang Tuhan inginkan, dan di situlah kita akan mulai menikmati berkat Tuhan.

Jangan berpikir bahwa menjadi orang yang diberkati sama dengan memiliki uang yang banyak, karena itu hanya level paling dasar dari pengertian “diberkati.” Level yang lebih tinggi dari pengertian “menjadi orang yang diberkati” adalah: apapun yang kita kerjakan selalu Tuhan buat berhasil. Di tempat pekerjaan kita ataupun dalam pelayanan kita, tugas apapun yang diberikan oleh pemimpin kita selalu berhasil, selalu bisa kita tuntaskan dengan baik. Lalu level yang tertinggi dari pengertian “menjadi orang yang diberkati” artinya: kita selalu mengalami penyertaan, penjagaan dan perlindungan Tuhan. Karena itu, di level manapun Anda berada, pastikan proses pembentukan terus terjadi dalam hidupmu, karena pada dasarnya Tuhan memang memanggil kita untuk menjadi orang yang diberkati!

 

BerFirmanlah Allah: “Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi.” Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambarNYA, menurut gambar Allah diciptakanNYA dia; laki-laki dan perempuan diciptakanNYA mereka. Allah memberkati mereka, lalu Allah berFirman kepada mereka: “Beranakcuculah dan bertambah banyak; penuhilah bumi dan taklukkanlah itu, berkuasalah atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas segala binatang yang merayap di bumi” (Kejadian 1:26-28)

Setiap orang percaya memiliki panggilan Tuhan dalam hidupnya. Sesungguhnya, semua orang percaya menerima panggilan Tuhan yang sama, hanya saja setelah kita meresponi panggilan Tuhan dalam hidup kita, sampai pada titik tertentu kita berjalan mengikuti panggilan itu, Tuhan akan mulai memposisikan kita untuk secara spesifik mengerjakan tugas-tugas atau pelayanan-pelayanan yang memang Dia khususkan untuk kita kerjakan.

Sebagai contoh: ada yang dipanggil sebagai seorang gembala, ada yang dipanggil sebagai seorang penginjil, atau mungkin sebagai seorang guru. Akan tetapi, semua bidang pelayanan itu secara spesifik baru akan bisa kita masuki setelah kita meresponi panggilan Tuhan dalam hidup kita.

Sebelumnya, kita akan melihat terlebih dahulu apa definisi dari panggilan Tuhan. Panggilan Tuhan adalah suatu penetapan Tuhan tentang kehidupan kita, yang jika kita responi secara tepat, akan memposisikan kita untuk selalu menikmati penyertaan Tuhan.

Dalam Kejadian 1:26-28 tadi, kita melihat ada beberapa dimensi dari panggilan Tuhan atas manusia:

1. Tuhan memanggil kita untuk mengalami proses pembentukan yang akan menjadikan kita suatu pribadi seperti yang sudah Dia rencanakan (ayat 26). Dalam kemahatahuanNYA, Tuhan sudah mengetahui dengan jelas apa yang harus kita kerjakan dalam fungsi pelayanan kita di depan sana, tapi untuk kita bisa berfungsi seperti yang Tuhan inginkan, pertama-tama Tuhan akan membentuk hidup kita terlebih dahulu, sehingga kita menjadi sosok pribadi yang akan bisa berfungsi dengan maksimal dan sempurna untuk tugas yang Dia rencanakan.

Tuhan ingin memastikan bahwa ketika kita difungsikan, kita akan sama seperti seekor ikan di air. Jika kita melihat seekor ikan yang ada di air, kita tidak akan bertanya kapan ikan itu belajar berenang; begitu lahir, ikan itu bisa langsung berenang. Tuhan ingin memastikan, ketika kita dibawa masuk ke dalam fungsi pelayanan kita, kita tidak perlu lagi bertanya-tanya atau bergumul, ataupun menghadapi berbagai kesulitan atau kendala yang ada dalam diri kita, sehingga kita bisa berfungsi dengan maksimal dalam apa yang Tuhan suruh untuk kita kerjakan.

Jika kita mempelajari Kejadian 1, waktu Tuhan menciptakan binatang dan waktu Tuhan menciptakan tumbuh-tumbuhan berbeda. Demikian pula waktu Tuhan menciptakan ternak dan waktu Tuhan menciptakan burung-burung di udara berbeda. Memang Tuhan menciptakan semua itu dengan berFirman, tapi waktu penciptaannya berbeda. Apa artinya? Jika kita berusaha untuk memahaminya lebih lanjut, kita akan mendapati bahwa waktu penciptaan yang berbeda akan menciptakan fungsi yang berbeda juga.

Demikian pula ketika Tuhan ingin membentuk ulang/mencipta ulang diri kita; Dia ingin memastikan kita bisa berfungsi seperti yang seharusnya. Jadi jika sekali waktu kita mengalami berbagai peristiwa yang seakan-akan “memaksa” kita untuk mengalami perubahan hidup, yang kita perlu lakukan hanyalah belajar meresponi setiap peristiwa yang terjadi dengan respon yang benar, karena itu semua adalah bagian dari proses pembentukan yang Tuhan sudah persiapkan untuk membentuk kita menjadi seperti yang Dia mau.

Dalam Matius 4:19, Yesus berkata: “Mari, ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia”, ada hasil akhir yang Tuhan sudah tetapkan buat setiap kita, tapi untuk kita bisa mencapai hasil akhir itu (menjadi seperti yang Tuhan inginkan), kita harus melewati proses pembentukan terlebih dahulu. Seringkali, ada banyak orang percaya yang sebetulnya dipanggil Tuhan untuk menjadi seperti yang Dia mau, tapi dalam proses pembentukannya, peristiwa demi peristiwa, situasi dan keadaan yang terjadi seakan-akan membuat mereka terus terpojok dan mereka meresponinya dengan keliru, sehingga tidak ada perubahan ke arah positif yang terjadi, melainkan perubahan ke arah yang negatif.

Tuhan menghendaki, setiap kali kita melewati proses pembentukan itu, kita meresponinya dengan ilahi dan akurat, karena apapun yang terjadi dalam hidup kita adalah proses pembentukan yang memang Tuhan berikan untuk membentuk kita menjadi seperti yang Dia mau. Karena itu, belajarlah untuk lebih “waspada”; apapun yang terjadi dalam hidupmu, belajarlah untuk responi dengan tepat, dan respon yang tepat akan membuat proses pembentukan dalam hidup kita selesai dengan cepat

Iklan

Cinta anda ditolak? Bersyukurlah.

Cinta anda ditolak? Bersyukurlah.

Bersyukurlah ketika anda ditolak. Jelas yang saya maksud bukan, “sukurin!” Kenapa mengutuk selagi bisa mengucap berkat? (Lukas 6:31) Syukur yang saya maksudkan di sini adalah bersyukur dalam arti yang sebenarnya.
Mengapa perlu bersyukur ketika anda ditolak?

1. Untuk mensyukuri bahwa anda setidaknya tahu bahwa dia bukanlah jodoh anda, mengetahui ini bukanlah waktu yang tepat untuk anda melangsungkan hubungan dengannya, atau bahkan mungkin itu bukanlah lokasi ‘penembakan’ yang tepat untuk anda. Kita seharusnya bersyukur karena walaupun mungkin dia bukan orang yang tepat, atau mungkin waktunya yang tidak tepat, maupun tempatnya yang tidak tepat, kita masih punya waktu-waktu lain, masih punya lokasi yang mungkin lebih romantis, atau bahkan jodoh yang tersembunyi di suatu tempat.

2. Alasan yang kedua karena anda bisa merasakan seperti apa yang dirasakan oleh Kristus, yakni penolakan dari umatNYA. Walau memang penolakan yang anda rasakan tidak serupa dengan yang Ia rasakan. Mengapa saya bilang beda? Karena penolakan yang Ia terima justru berasal dari umatNYA. Sebelumnya kita adalah milikNYA, tetapi kita menolakNYA, itu sama artinya dengan mengkhianati cinta yang telah lama berlangsung. Belum lagi ketika Kristus dihina setelah ditolak. Ibaratnya setelah putus cinta, sang mantan malah menghina, tentu Kristus akan merasakan rasa sakit hati yang luar biasa. Hal ini jelas berbeda dengan cinta yang sama sekali belum dimulai bukan? Ketika anda dikhianati, jelas anda harus berusaha untuk mengampuni, sama ketika Kristus juga mengampuni (Lukas 23:34). Bersyukurlah karena paling tidak kita merasakan sebagian kecil dari apa yang Kristus rasakan.

3. Anda tidak punya alasan untuk merasa tersakiti ketika ditolak. Kenapa anda tidak punya alasan untuk merasa tersakiti? Karena cinta tidak bisa dipaksakan. Ketika anda merasa tersakiti saat ia menolak anda, sebenarnya siapa yang sedang menyakiti diri anda? Jelas diri anda sendiri! Anda melakukan sesuatu yang menyakiti diri anda, dan anda malah menganggap orang lain sedang menyakiti anda? Sungguh suatu hal yang aneh bukan? Ingat saja pada Amsal 11:17

“Orang yang murah hati berbuat baik kepada diri sendiri, tetapi orang yang kejam menyiksa badannya sendiri.”

Seperti yang saya bilang, ketika anda tersakiti, bersyukurlah. Selamat bersyukur.
Sumber : Buku Hikmat Dari Tuhan Tentang Kehidupan)

Mr. Big

Mr. Big adalah grup musik rock asal Amerika Serikat yang dibentuk pada 1988.

Mr Big adalah grup hard rock yang dibentuk pada tahun 1988. Band ini adalah kuartet terdiri dari Eric Martin (vokal), Paul Gilbert (gitar), Billy Sheehan (bass), dan Pat Torpey (drum); Mr Big juga termasuk Richie Kotzen, seorang gitaris blues berbasis reputasi yang menggantikan Gilbert pada tahun 1999 . band ini dikenal terutama untuk musik yang mereka, dan mencetak sejumlah hit. [1] lagu mereka sering ditandai dengan vokal yang kuat dan harmoni vokal. hit mereka termasuk “To Be With You” nomor (100 Billboard Hot satu pun di 15 negara selama berminggu-minggu, tahun 1991) dan “Green-tinted Sixties Mind”.

Mr Big tetap aktif dan populer selama lebih dari dua dekade, meskipun konflik internal dan perubahan tren musik. Mereka bubar pada tahun 2002, tetapi setelah permintaan dari penggemar bersatu kembali pada tahun 2009; tur pertama mereka di Jepang, pada Juni 2009.

[sunting] Anggota

Formasi (1988-1989)

Setelah pemain bass Billy Sheehan meninggalkan David Lee Roth pada tahun 1988, ia mulai piecing bersama sebuah band baru dengan bantuan Mike Varney dari pecahan peluru Records, label khusus dalam shredding genre. Dia merekrut Eric Martin, penyanyi solo yang berorientasi rock dan bersandarkan pada soul, dan tidak lama kemudian ditambahkan Gilbert gitaris dan drummer Torpey. Gilbert sudah menjadi gitaris yang sangat dihormati yang telah merilis dua album dengan Los Angeles berbasis nya band Racer X. Torpey datang ke California dari Arizona, dan melakukan tur dengan beberapa seniman berprofil tinggi, terutama Robert Plant.

Terobosan (1989-1997)

Band yang baru terbentuk mempekerjakan Herbie Herbert, mantan manajer Journey, Eropa, dan Santana, untuk menjadi manajer mereka. Pada tahun 1989, mereka menandatangani kontrak dengan Atlantic Records dan merilis debut berjudul-diri mereka pada tahun yang sama. Rekor tidak mendapatkan sebuah band rock mainstream penonton di Amerika Serikat, namun sukses di Jepang. Pada bulan Juni 1990, kelompok ini melakukan tur di Amerika untuk membuka Rush.

album kedua Mr Big pada tahun 1991 Lean Into It, merupakan sukses dipasaran, terutama dua balada, “To Be With You” (nomor satu lagu di lima belas negara) dan “Just Take My Heart, dan” Green-tinted Sixties Mind ” . Mereka melakukan tur Inggris pada bulan April dan Mei 1991 dan lagi pada tahun 1992, merilis album live, Mr Big Live, pada tahun 1992. Selama tiga malam, mereka band pembuka untuk Aerosmith di London’s Wembley Arena.

Pada tahun 1993, balada lain, sebuah cover dari “Cat Stevens Wild World”, (dari album ketiga mereka, Bump Ahead) menempati posisi # 27 di Billboard Hot 100. Band ini juga memberikan kontribusi soundtrack untuk rilis Sega Mega CD The Amazing Spider-Man vs Kingpin.

Mereka merilis Hei Man pada tahun 1995. Lagu “Take Cover” termasuk pada soundtrack untuk seri kartun Mega Man.

Walaupun band ini pernah sukses sebelumnya direplikasi di pasar AS, popularitas mereka terus meroket di Jepang, mereka juga memperoleh stabler baru berikut di pasar Asia Tenggara seperti Thailand dan Korea Selatan. [Sunting] Di Jepang dan di seluruh Asia, di sisi lain, mereka terus menjual wisata, mengakibatkan sejumlah rilis hidup untuk pasar Jepang.

Live At Budokan adalah salah satu rilis hidup ditujukan untuk pasar Jepang saja. Pada saat itu muncul album kelompok telah dimasukkan di atas es sebagai anggota band individu menjadi lebih asyik di proyek lain; band bubar sementara pada tahun 1997.

Gilbert keberangkatan dan baru line-up (1997-2002)

Gilbert meninggalkan band pada tahun 1997, dan akhirnya direformasi Racer X. Richie Kotzen, seniman lain pecahan peluru dan mantan gitaris Poison, dibawa masuk sebagai pemain gitar. Dua album studio yang dirilis oleh lineup ini: Dapatkan Lebih dari itu pada tahun 2000, dan Ukuran sebenarnya pada tahun 2001. Dapatkan Lebih dari itu dirilis pada September 1999, di Jepang, dan menghasilkan “Superfantastic,” nomor multi-platinum satu hit di Jepang. Mr Big melakukan tur tanggal dua puluh Jepang diikuti dengan Malam Tahun Baru 1999 menunjukkan dengan Aerosmith di Tokyo Dome di Tokyo. Get Over It ‘dirilis di Amerika Serikat pada Maret 2000, diikuti oleh karya tugas klub singkat di “Roxy”, California.

Pada tahun 2001, Mr Big dirilis Ukuran sebenarnya di Asia. CD duduk di tangga lagu di nomor tiga spot dan “Shine”, yang nomor satu, itu. Lagu ini juga digunakan sebagai lagu penutup untuk seri Hellsing animasi.

Namun, ketegangan telah dikembangkan antara Billy Sheehan dan anggota lainnya, dan band itu bubar pada tahun 2002.

Reuni (2009)

Pada tanggal 1 Februari, 2009 pengumuman radio “Presents Burrn Koh Sakai’s: Heavy Metal Syndicate” berisi pesan singkat dari Mr Big mengumumkan reuni di Jepang untuk merayakan ulang tahun kedua puluh dari album debut mereka. Sebuah konferensi pers di Jepang pada bulan Februari yang dihasilkan banyak kegembiraan, [6] dan tur ke negara dimulai pada bulan Juni diumumkan, dengan pertunjukkan di lokasi sepuluh (termasuk Budokan). Mereka mengadakan reuni pertama mereka konser di luar Jepang di Rock Cafe di Tallinn, Estonia pada bulan September 2009 melanjutkan tur mereka.

Warner Music Japan merilis remaster salinan dari empat album studio, serta greatest hits CD dan DVD. Ada dua lagu studio bonus pada album, lagu baru “Next Time Around”, dan sampul dari “Argent’s Hold Your Head Up”.

album baru (2011)
kini Mr. big Merilis Album Baru mereka “What If” dengan single pertamanya “Undertow”